Pages

--->you already visited carapandangku.blogspot.com<---
5 Juli 2011

Pengujian Hipotesis: Regresi Linier Berganda, Uji T, Uji F dan Uji R Square (Penjelasan Lengkap)

Regresi linier berganda merupakan salah satu pengujian hipotesis untuk mengetahui pengaruh antara variabel bebas (independen) terhadap variabel tetapnya (dependen).  Selain itu uji hipotesis yang lainnya adalah Uji T, Uji F dan Uji R² yang akan di bahas dalam artikel ini… Secara tajam, setajam…….. Pisau dapur..!! Hehehe..

Okedeh, tanpa basa basi saya antar anda kepada pembahasannya. Dijamin akan sangat bermanfaat..






1. Analisis Regresi Linier Berganda

Analisis regresi linier berganda ini digunakan untuk mengetahui ada tidaknya pengaruh dari variabel bebas terhadap variabel terikat. Disini saya akan memberikan contoh seperti artikel saya sebelumnya, lihat artikelnya disini.
Sehingga yang saya cari adalah pengaruh variabel bebas (independen variable) yaitu Leverage (X1), CR (X2), Return On Asset (X3) dan Return On Equity (X4) terhadap variabel terikat (dependen variable) yaitu Beta (Y).

Dan persamaan regresinya dapat dirumuskan sebagai berikut (Suharyadi dan Purwanto, 2004:509):




Dimana:
Y                = Beta (β)
a                = Konstanta
b1,b2,b3,b4        = Koefisien determinasi
X1              = Leverage
X2             = CR
X3             = Return On Asset (ROA)
X4             = Return On Equity (ROE)
e                = Error

Untuk membaca dari hasil SPSS terhadap persamaan regresinya adalah dengan melihat output spss pada tabel “Coefficients” (yang belum tau caranya bisa dilihat langkahnya dengan klik disini).
Untuk lebih jelasnya bisa lihat pada contoh saya yang sebelumnya dan gambar di bawah ini:








Berdasarkan tabel diatas dapat diperoleh rumus regresi sebagai berikut:

Y = (-0,094) + 2,934 X1 - 0,071 X2 - 0,043 X3 – 0,003 X + e

Interpretasi dari regresi diatas adalah sebagai berikut:

1. Konstanta (a)
Ini berarti jika semua variabel bebas memiliki nilai nol (0) maka nilai variabel terikat (Beta) sebesar -0,094.

2. Leverage (X1) terhadap beta (Y)
Nilai koefisien Leverage untuk variabel X1 sebesar 2,839. Hal ini mengandung arti bahwa setiap kenaikan Leverage satu satuan maka variabel Beta (Y) akan naik sebesar 2,839 dengan asumsi bahwa variabel bebas yang lain dari model regresi adalah tetap.

3. CR (X2) terhadap beta (Y)
Nilai koefisien Current Ratio untuk variabel X2 sebesar 0,071 dan bertanda negatif, ini menunjukkan bahwa Current Ratio mempunyai hubungan yang berlawanan arah dengan Risiko Sistematis. Hal ini mengandung arti bahwa setiap kenaikan Current Ratio satu satuan maka variabel Beta (Y) akan turun sebesar 0,071 dengan asumsi bahwa variabel bebas yang lain dari model regresi adalah tetap.

4. ROA (X3) terhadap Beta (Y)
Nilai koefisien ROA terstandarisasi untuk variabel X3 sebesar 0,043 dan bertanda negatif, ini menunjukkan bahwa ROA mempunyai hubungan yang berlawanan arah dengan Risiko Sistematis. Hal ini mengandung arti bahwa setiap kenaikan ROA satu satuan maka variabel Beta (Y) akan turun sebesar 0,043 dengan asumsi bahwa variabel bebas yang lain dari model regresi adalah tetap.

5. ROE (X4) terhadap Beta (Y)
Nilai koefisien ROE  untuk variabel X4 sebesar 0,003 dan bertanda negatif, ini menunjukkan bahwa ROE mempunyai hubungan yang berlawanan arah dengan Risiko Sistematis. Hal ini mengandung arti bahwa setiap kenaikan ROE satu satuan maka variabel Beta (Y) akan turun sebesar 0,003 dengan asumsi bahwa variabel bebas yang lain dari model regresi adalah tetap.

2. Uji t

Uji t digunakan untuk mengetahui apakah variabel-variabel independen secara parsial berpengaruh nyata atau tidak terhadap variabel dependen. Derajat signifikansi yang digunakan adalah 0,05. Apabila nilai signifikan lebih kecil dari derajat kepercayaan maka kita menerima hipotesis alternatif, yang menyatakan bahwa suatu variabel independen secara parsial mempengaruhi variabel dependen.

Analisis uji t juga dilihat dari tabel ”Coefficient”. Contoh dari artikel saya sebelumnya:






Cara bacanya:

1. Leverage (X1) terhadap Beta (Y)
Terlihat pada kolom Coefficients model 1 terdapat nilai sig 0,002. Nilai sig lebih kecil dari nilai probabilitas 0,05, atau nilai 0,002<0,05, maka H1 diterima dan Ho ditolak. Variabel X1 mempunyai thitung  yakni 3,317 dengan ttabel=2,021. Jadi thitung>ttabel dapat disimpulkan bahwa variabel X1 memiliki kontribusi terhadap Y. Nilai t positif menunjukkan bahwa variabel X1 mempunyai hubungan yang searah dengan Y. Jadi dapat disimpulkan leverage memiliki pengaruh signifikan terhadap Beta.

2. Current Ratio (X2) terhadap beta (Y)
Terlihat pada kolom Coefficients model 1 terdapat nilai sig 0,039. Nilai sig lebih kecil dari nilai probabilitas 0,05, atau nilai 0,039<0,05, maka H1 diterima dan Ho ditolak. Variabel X2 mempunyai thitung  yakni 2,134 dengan ttabel=2,021. Jadi thitung>ttabel dapat disimpulkan bahwa variabel X2 memiliki kontribusi terhadap Y. Nilai t negatif menunjukkan bahwa X2 mempunyai hubungan yang  berlawanan arah dengan Y. Jadi dapat disimpulkan CR memiliki pengaruh signifikan terhadap beta.

3. ROA (X3) terhadap Beta (Y)
Terlihat nilai sig untuk ROA adalah 0,100. Nilai sig lebih besar dari nilai probabilitas 0,05, atau nilai 0,100>0,05, maka H1 ditolak dan Ho diterima. Variabel X3 mempunyai thitung  yakni 1,683 dengan ttabel=2,021. Jadi thitung<ttabel dapat disimpulkan bahwa variabel X3 tidak memiliki kontribusi terhadap Y. Nilai t negatif menunjukkan bahwa X3 mempunyai hubungan yang berlawanan arah dengan Y. Jadi dapat disimpulkan ROA tidak berpengaruh signifikan terhadap risiko Beta
.
4. ROE (X4) terhadap
Terlihat nilai sig pada ROE adalah 0,726. Nilai sig lebih besar dari nilai probabilitas 0,05, atau nilai 0,726>0,05, maka H1 ditolak dan Ho diterima. Variabel X4 mempunyai thitung  yakni 0,353 dengan ttabel=2,021. Jadi thitung<ttabel dapat disimpulkan bahwa variabel X4 tidak memiliki kontribusi terhadap Y. Nilai t negatif menunjukkan bahwa ROE mempunyai hubungan yang berlawanan arah dengan Beta. Jadi dapat disimpulkan ROE tidak berpengaruh signifikan terhadap risiko Beta.

Sehingga ringkasan hasil pengujian hipotesis adalah sbb:




3. Uji F

Uji F digunakan untuk mengetahui apakah variabel-variabel independen secara simultan berpengaruh signifikan terhadap variabel dependen. Derajat kepercayaan yang digunakan adalah 0,05. Apabila nilai F hasil perhitungan lebih besar daripada nilai F menurut tabel maka hipotesis alternatif, yang menyatakan bahwa semua variabel independen secara simultan berpengaruh signifikan terhadap variabel dependen.

Untuk analisisnya dari output SPSS dapat dilihat dari tabel ”Anova”, seperti contoh saya:




Cara bacanya:

Pengujian secar simultan X1, X2, X3 dan X4 terhadap Y:
Dari tabel diperoleh nilai Fhitung sebesar 5,889 dengan nilai probabilitas (sig)=0,001. Nilai Fhitung (5,889)>Ftabel (2,61), dan nilai sig. lebih kecil dari nilai probabilitas 0,05 atau nilai 0,001<0,05; maka H01 diterima, berarti secara bersama-sama (simultan) Leverage, CR, ROA dan ROE berpengaruh signifikan terhadap Beta. ditolak dan H


4. Koefisien determinasi (R­²)

Koefisien determinasi digunakan untuk mengetahui seberapa besar hubungan dari beberapa variabel dalam pengertian yang lebih jelas. Koefisien determinasi akan menjelaskan seberapa besar perubahan atau variasi suatu variabel bisa dijelaskan oleh perubahan atau variasi pada variabel yang lain (Santosa&Ashari, 2005:125).

Dalam bahasa sehari-hari adalah kemampuan variabel bebas untuk berkontribusi terhadap variabel tetapnya dalam satuan persentase.

Nilai koefisien ini antara 0 dan 1, jika hasil lebih mendekati angka 0 berarti kemampuan variabel-variabel independen dalam menjelaskan variasi variabel amat terbatas. Tapi jika hasil mendekati angka 1 berarti variabel-variabel independen memberikan hampir semua informasi yang dibutuhkan untuk memprediksi variasi variabel dependen.

Untuk analisisnya dengan menggunakan output SPSS dapat dilihat pada tabel ”Model Summary”.
Supaya lebih sederhana lihat contoh saya berikut ini:








Cara bacanya (berdasarkan contoh saya sebelumnya):

Berdasarkan Tabel ”Model Summary” dapat disimpulkan bahwa Leverage, CR, ROA dan ROE berpengaruh sebesar 35,4% terhadap Risiko Sistematis, sedangkan 64,6% dipengaruhi variabel lain yang tidak diteliti. Karena nilai R Square dibawah 5% atau cenderung mendekati nilai 0 maka dapat disimpulkan kemampuan variabel-variabel independen  dalam menjelaskan variasi variabel amat terbatas.



Demikian penjelasan dari saya. Semoga bermanfaat bagi kita semua. Jangan lupa lihat link Contoh Cara Analisis Data Dengan SPSS yang bisa di lihat dengan klik disini. Atau jika tidak bisa bisa copy paste link ini di jendela baru:


Salam,
Sisca












Kata kunci yang berhubungan Dengan Artikel ini:
Pengujian Hipotesis, Regresi Linear Berganda, Pengujian Hipotesis Dengan SPSS, Uji T, Uji R2, Uji F, Uji T Student, Uji R Square, Uji Koefisien determinasi, Uji Pengaruh, Uji Sample dijelaskan secara lengkap berserta contoh soalnya.

35 komentar:

Anonim mengatakan...

THANKS BRO ATAS BLOG INI.. SMOGA ILMU ANDA JADI PAHALA SEUMUR HIDUP.. AMIN BY AIM POSO SULTENG

Anonim mengatakan...

sist, cara untuk menggunakan tabel anova dan model summary bmn?
lngkh2nya mksudnya.

Anonim mengatakan...

bagus banget blognya :)
oiya saya mau tanya, cr menentukan t tabel dan f tabelnya itu gimana? dan tabelnya itu bisa dilihat dimana? thx :)

dede ariyna mengatakan...

maaf klo boleh bertanya, tolong dijelaskan pada uji F di dapat hasil Ftabel 2,61...
mohon di jelaskan cara mendapatkannya....?
karena skripsi saya berisi tentang ini juga....

Hiroshi Nishimura mengatakan...

itu foto siapa sih??
0.o

Apri Yanti mengatakan...

alhamdulillah Allah SWT pertemukan aQ dengan blog ini.. akhirnya aQ bisa ngerti SPSS itu apa n cara pengoperasiannya ^_^ ternyata belajar SPSS itu mudah banget kalo kita bs cepat ngerti.. terima kasih banyak untuk yg punya Blog, salam kenal ya :)

Anonim mengatakan...

alhamdullilah mbak, saya sudah hampir frustasi sama spss, untung ada blognya sdi mbak.. matur nuhun ya mbak, semoga pahalamu berlimpah mbak.. aminnnn.....:D

Anonim mengatakan...

bisa dikirim gak referensi buku yang kamu baca? mengenai uji t
makasih,

Anonim mengatakan...

sangat membantu, terutama cara membaca regresi yang bernilai negatif, thx a lot :)

Ayu Fujiansari mengatakan...

F tabel ini dilihat dari tabel.
Coba browsing tabelnya.
Sedangkan Fhasil itu didapat dari perhitungan rumus,sesuai banyaknya sampel.
Itu yg sy pahami,smoga bermanfaat ^∇^

Ihsan Nf mengatakan...

trima kasih atas ilmunya ya mbak..
sangat bermanfaat sekali..

Muhammad Adam Hussein mengatakan...

makasih atas infonya

Anonim mengatakan...

terima kasih ya atas informasinya :)

Anonim mengatakan...

hahaayyy...makasih sist..saya sangat terbantu dengan ulasan statistiknya..

Muhammad Djam'an mengatakan...

Mantap, semoga bermanfaat.

Hertina alwiyana mengatakan...

Thank masukannya... sangat bermanfaat.. ^_^
salam silaturahmi.

aku dan diriku mengatakan...

pasti pada lagi sibuk nyusun skripsi,,, sma keag akooo xiixixi sampe ktemu ni blog

ovick taufiq mengatakan...

sist ko g ada keterangannya, di artikel yang pertama jelas sangat sist..........please ane lg dead line niiih

Anonim mengatakan...

sist nilai t tabel 2.021 itu hasilnyaa di dapt dari mana yaa?? bisa tolong jelaskan?? mksh sblmnyaa :)

dian jr mengatakan...

Sist nilai t tabel 2.021 itu dapat dari mana yaa?? bisa tolong dijelaskan?? mksh sblmnyaa :)

Anonim mengatakan...

sip, artikelna membantu nih..thx.
t tabel bisa dilihat di buku statistik atau download di google.

Effran Kurniawan mengatakan...

makasih iaa
semogaaa ilmu nya bermanfaat

Anonim mengatakan...

thanks banget info ya bro..
GBU..

Delvina Sari mengatakan...

thanks banyak banyak ya~

Anonim mengatakan...

like

Anonim mengatakan...

Terimakasih...bagus dan membantu buanget, semoga menjadi ibadah yang diberkahi oleh Tuhan YME......

Enry Rewanto mengatakan...

trimakasih yaaaa membantu sangaaaaaaat T_T

Anonim mengatakan...

sist, bisa minta tolong Analisis tersebut berlandaskan buku apa? agar ada argumentasi yang kuat untuk penulisan saya.

naianaia♥ mengatakan...

halooo..saya mau bertanya dan mohon dibantu...jika persamaan regresi linear berganda saya konstantanya minus, itu bagaimana menjelaskannya? lalu nilai e (error) itu harusnya berapa? apakah 0 atau tetap e..bagaimana menjelaskannya...

mohon dibantu...terima kasih =))

Deden Ahmad Nurul Haq mengatakan...

makasihhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh...
banyakkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk..

adie fuad mengatakan...

msh bingung mba,,, satu satuan itu yang bagaimana??? bisakah diberikan 1 contoh??? terimakasih sebelumnya,,,,

Anonim mengatakan...

membantu bgt....thx a lot sisss....

Muhammad Kaddafi Suyatno mengatakan...

terimakasih ilmunya :D

SUGIONO NUSANTARA JAYA mengatakan...

ARTIKELNYA BAGUS BANGET GAN ... POSTINGNYA DITAMBAH LAGI DONK GAN ... MAKASIH YA GAN... OIYA YANG PENGEN BACA BACA ARTIKEL UNIK DAN FOTO FOTO GOKIL .... TINGGAL KLIK SALAH SATU..

---->> BRA PALING UNIK DI DUNIA
---->> FOTO - FOTO KEJADIAN LUCU
---->> KOLEKSI FOTO HOT LUNA MAYA GA PORNO
---->> FOTO PESAWAT TERCEPAT DI DUNIA
---->> ARTIKEL CARA2 MENINGKATKAN LIBIDO
---->> CARA BERCIUMAN YANG BENAR
---->> 10 KEBIASAN PRIA YANG DIBENCI WANITA
---->> FOTO FOTO ARTIS CANTIK HOLYWOOD

TRIMA KASIH AGAN... SALAM SUKSES AJA BUAT AGAN BLOG YA.....
SMOGA BLOGNYA TAMBAH RAMAI PENGUNJUNGNYA...

---------->>>> TRIMS YA Gan .....

Anonim mengatakan...

sist itu kan T hitung Current Ratio minus (-) 2,134 ya. lalu apakah hipotesisnya tetap lebih besar dari T tabel yang angkanya itu + 2,021.? mohon pencerahannya lagi skripsi niih -_-

Poskan Komentar

Please Comment Here

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...